Kamis, 25 April 2024

Strategi Pemkab Bekasi Kendalikan Inflasi

EKONOMI   Oct 25, 2022  -   Diposting Oleh : Newsroom Diskominfosantik  -  Dibaca : 1.658 Kali


id5983_WhatsApp Image 2022-10-24 at 20.55.29-min.jpeg
KOORDINASI : Pj Bupati Bekasi, Dani Ramdan bersama Forkopimda Kabupaten Bekasi mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi di Command Center Diskominfosantik, Komplek Pemkab Bekasi, Cikarang Pusat, Senin (24/10). Foto: Wulan MY/Newsroom Diskominfosantik

CIKARANG PUSAT – Pj Bupati Bekasi Dani Ramdan bersama Forkopimda mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) pengendalian inflasi via zoom Meeting di Gedung Diskominfosanatik yang digelar Kementrian Dalam Negeri Republik Indonesia. Ada beberapa strategi yang dilakukan Pemkab Bekasi dalam dalam menghadapi laju inflasi tahun ini.

Dani Ramdan menjabarkan, hal yang harus dilakukan pertama adalah menginput informasi harga setiap hari dalam sebuah sistem informasi sampai ke pusat. Kedua, membuat neraca pangan yang berisi informasi mengenai stok komoditi awal.

Ketiga, memastikan produksi kebutuhan masyarakat Kabupaten Bekasi disetiap bulannya. "Kalau ada produksi di daerah kita, komoditas apa saja lalu, juga impor dalam arti mendatangkan komoditas dari luar daerah, baik impor yang bulan maupun rencana dua atau tiga bulan kedepan," papar Dani Ramdan.

Selain itu, Dani Ramdan juga menekankan adanya Rapat Kerja mingguan dengan SKPD terkait. Setelah itu, melakukan operasi  pasar untuk  komoditas yang mengalami kenaikan harga.

"Kalau ternyata stoknya tidak ada di daerah kita, kerja sama antar daerah dengan daerah-daerah penghasil komoditas tersebut,” katanya. Tak hanya itu, dari sisi dukungan anggaran juga penting dengan memperkuat anggaran pada triwulan terakhir maupun penyusunan anggaran desa tahun 2023.

"Kita akan ada panduan, hal apa yang harus dialokasikan di setiap desa. Misalnya bazar tingkat desa, itu kan bisa dilakukan pemerintah desa misalnya minyak goreng, tepung terigu. Ini bisa dialokasikan sepanjang 2023 karena proyeksinya kenaikan harga-harga pangan ini setahun kedepan," ungkapnya.

Dani Ramdan menjelaskan, Inflasi di Indonesia mengalami peningkatan meskipun posisinya masih dibawah dibandingkan dengan negara lain. Inflasi sendiri sudah terjadi dari sejak Januari hingga September. Hal ini, berdampak pada kenaikan harga di beberapa komoditas kebutuhan masyarakat.

“Inflasi Misalnya Januari sampai Oktober tahun lalu kita itu satu sampai satu koma persen. Sekarang di September itu udah lima koma, ini artinya memang situasi di mana memang harga-harga itu cenderung naik terutama di 20 komoditas,” katanya.

 

Reporter : Dani Ibrahmin/Sahnas

Editor : Fuad Fauzi

Berita Lainnya

Kopi Manis, Bantu UMKM Kecamatan Sukawangi Tingkatkan Wawasan Bisnis
EKONOMI   Apr 24, 2024   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pemkab Bekasi Siapkan BUMDes Terbaik, Ikut Pilot Project Permodalan Khusus Bank BJB
EKONOMI   Apr 2, 2024   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Bekasi Dampingi Mendag Cek Harga Kebutuhan Pokok di Pasar Tambun
EKONOMI   Mar 23, 2024   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Pj Bupati Bekasi Imbau Masyarakat Bijak Berbelanja di Bulan Ramadan
EKONOMI   Mar 19, 2024   Posted by: Newsroom Diskominfosantik
Jelang Ramadan, Pengunjung Pasar Sukabungah Meningkat
EKONOMI   Mar 11, 2024   Posted by: Newsroom Diskominfosantik